Sabtu, 03 Desember 2016

Kemuliaan Ibu dalam Kosa Kata Al Qur’an[1]

Kemuliaan Ibu dalam Kosa Kata Al Qur’an[1]
Sulthan Hadi

 “Dan Kami perintahkan kepada manusia (berbuat baik) kepada dua orang ibu-Bapaknya (al walidain; ibunya (al umm) yang telah mengandungnya dalam keadaan lemah yang bertambah-tambah.” (QS. Luqman: 14)

Ibu, dialah sumber kasih sayang; mengasuh dan memberi tanpa batas. Dialah prajurit malam yang selalu berjaga dan terjaga. Menemani ketidakberdayaan kita. Dia selalu mendahulukan anaknya dari dirinya sendiri, mencintai tanpa menuntut balas.

Ibu, sebuah kata yang jujur nan kuat, diucapkan semua makhluk hidup dalam bahasanya masing-masing. Dengan kata ‘ibu’ para makhluk itu mendapatkan kasih sayang, ketulusan hati, kehangatan, pengorbanan, cinta yang agung, yang dicipta dan ditumbuhkan Allah dalam  diri semua  ibu terhadap anak-anaknya. Karena itu, Allah swt berwasiat kepada manusia untuk taat kepadanya, seperti juga Rasul-Nya telah berpesan agar kita senantiasa berbakti kepadanya.


Ada dua kata yang selalu dipakai Al Qur’an untuk menyebutkan ibu: “Umm” dan kata “walidah”. Kata “umm”, digunakan Al Qur’an untuk menyebutkan sumber yang baik dan suci untuk segala hal yang besar dan penting. Maka Makkah Al Mukarramah disebut “ummul Qura” karena kota ini adalah tempat turunnya risalah yang diberikan Allah azza wa jalla kepada Islam, yang merupakan inti ajaran para Rasul dan semua risalah. Allah berfirman:

Dan ini (Al Qur’an) adalah kitab yang telah Kami turunkan yang diberkahi; membenarkan kitab-kitab yang (diturunkan) sebelumnya dan agar kamu memberi peringatan kepada (penduduk) Ummul Qura (Makkah) dan orang-orang yang diluar lingkungannya.” (QS. Al An’am: 92)

Imam As Suddi mengatakan, disebut “Ummul Qura” karena Makkah rumah yang pertama kali di bangun di tempat itu.

Allah juga menyebut kata “Umm” untuk sesuatu yang menghimpun ilmu-Nya, yaitu pada lafaz “Ummul Kitab”.  Allah berfirman:

“Allah menghapus apa yang Ia kehendaki menetapkan (apa yang Dia kehendaki), dan di sisi-Nyalah terdapat Ummul Kitab (Lauh Mahfuzh).” (QS. Ar Ra’d: 39)

Pada kerangka inilah, Al Qur’an kemudian membedakan antara kata “Umm” dan “walidah”, dimana Allah menyebut  ”walidah” kepada perempuan yang melahirkan anak, tanpa melihat karakter dan sifatnya yang baik atau yang buruk. Karena ternyata ada juga segelintir ibu yang tidak punya hati terhadap anaknya. Kata “walidah”  digunakan hanya karena proses melahirkan, baik bagi manusia maupun makhluk lain, dengan keadaan-keadaan yang menyertainya; hamil dan menyusui, seperti firman Allah swt,

“Para ibu hendaklah menyusukan anak-anaknya selama dua tahun penuh, yaitu bagi yang ingin menyempurnakan penyusuan.” (QS. Al Baqarah:233).

Ibu yang dibahasakan “walidah”  inilah tempat menumpahkan segala bakti, pemuliaan, tanpa membedakan apakah ia baik atau tidak.  Allah swt berfirman,

“Dan Tuhanmu telah memerintahkan supaya kamu jangan menyembah selain Dia dan hendaklah kamu berbuat baik pada Ibu Bapakmu (al walidain) dengan sebaik-baiknya.”
(QS. Al  Isra’:23)

Bahkan meskipun si Ibu adalah seorang pelaku maksiat dan kafir.

Adapun “Umm”  seperti telah disebutkan diatas, Al Qur’an menggunakannya untuk menyebutkan sesuatu yang menjadi sumber kemuliaan, merupakan symbol pengorbanan, penebusan, kesucian, kejernihan, cinta dan kasih sayang. Sumber yang menjadikan seseorang tumbuh menjadi manusia terhormat, menemukan kemuliaan, dan bangga menisbahkan dirinya kepada ibu yang melahirkannya. Mari kita perhatikan perbedaan itu ketika Isa alaihissalam bicara soal kewajiban berbakti dan menghormati ibu, dimana Allah swt berfirman,
“Dan berbakti kepada ibuku (walidati), dan dia tidak menjadikan aku seorang yang sombong lagi celaka.” (QS. Maryam:32)

Namun ketika Al Qur’an mengisahkan tentang Isa as dan tentang karakter dan sifat ibunya yang mulia itu, ia menggunakan kata  “umm” Allah berfirman,
“Al Masih putra Maryam itu hanyalah seorang Rasul yang sesungguhnya telah berlalu sebelumnya beberapa rasul, dan ibunya (ummuhu) seorang yang sangat benar.” (QS. Al Maidah: 75)

Pun ketika Al Qur’an hendak menarik perhatian anak-anak agar memperhatikan ibu yang telah melahirkannya dengan segala kendala dan kesulitan, Al Qur’an menggunakan kata “umm”. Karena dari ibu, memancarkan cahaya kesabaran dan kemuliaan pada hari kiamat, sehingga kita diperintahkan untuk memuliakannya di dunia dengan pemuliaan yang mutlak dan tanpa batas.


***


[1] Majalah Tarbawi, Edisi 272 Th.13, Jumadil Awwal 1433, 5 April 2012